Buya Syafii Harap Pilkada Jabar Tak Seperti Pilkada DKI Jakarta

 1,528 total views

Foto: Prof. Dr. H. Ahmad Syafii Maarif (Buya Syafii Maarif) / net

Yogyakarta, Wartatasik.com – Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Prof. Dr. H. Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii mencemaskan suasana Pilkada DKI Jakarta menyebar ke pilkada daerah lain, terutama Jawa Barat. “Suasana Pilkada Jakarta, menurut saya, tidak sehat dan tidak beradab. Pakai agama segala macam, nangis-nangis,” ujarnya, usai diskusi tertutup Mengatasi Kesenjangan Sosial di Indonesia yang digelar Organisasi Indonesia Tionghoa (INTI) di Resort Westlake, dikutip kompas.com, Rabu (03/01/2018).

Buya mengaku khawatir suasana Pilkada yang tidak sehat itu akan menular ke beberapa tempat yang menggelar pesta demokrasi di tahun 2018. “Virus jahatnya (Pilkada DKI) menular ke tempat lain. Itu yang kita takutkan dan kita cemaskan,” tuturnya. Daerah yang rentan terkena virus jahat Pilkada DKI Jakarta adalah Jawa Barat yang akan menggelar pilkada pada Juni mendatang. Jabar dikatakan rentan karena lokasinya yang berdekatan dengan DKI Jakarta.

“Yang paling tetangga itu kan Jawa Barat. Itu paling rentan juga dan menurut survei-survei memang begitu,” tegasnya. Ia pun mengharapkan, selama pergelaran Pilkada Jawa Barat, masyarakat tidak ikut-ikutan seperti Pilkada DKI Jakarta. Masyarakat harus lebih kritis dan cerdas dalam pergelaran pentas politik kepala daerah. “Mudah-mudahan masyarakat Jawa Barat, orang Sunda, tidak ikut-ikutan yang seperti DKI-lah. Harus segera ada pencerahan dan masyarakat harus lebih kritis,” ujarnya.

Selama ini, penyakit demokrasi di Indonesia adalah politik uang. Cara politik uang ini masih akan terjadi pada pilkada serentak 2018. “Money politic, ini kan penyakit demokrasi kita dan pasti masih terjadi. Lebih baik, saya rasa begini, terima uangnya, tetapi jangan diikuti arahannya, begitu saja,” tutupnya. Indra

Related posts