Miris..!! Gadis Dibawah Umur Asal Cibalong Tasik ini ‘Digagahi’ Sejumlah Kakek kakek

 24,590 total views

Miris..!! Gadis Dibawah Umur Asal Cibalong Tasik ini ‘Digagahi’ Sejumlah Kakek kakek | Ilustrasi

Kab, Wartatasik.com – Kisah miris seorang gadis di bawah umur berinsial Y (14) asal Kecamatan Cibalong, Kabupaten Tasikmalaya. Ia digagahi enam orang kakek-kakek berumur 35 sampai 75 tahun.

Mirisnya, para pelaku pemerkosaan itu adalah tetangga korban satu RT. Bahkan, para pelaku sempat mengancam akan membunuh, jika korban melapor dan selalu di iming-iming dikasih uang.

Beruntung saat ini, korban sudah diamankan Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) Kabupaten Tasikmalaya.

Para pelaku pemerkosaan pun telah dilaporkan pada tanggal 10 November 2020 ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Tasikmalaya.

Kondisi korban kini mengalami trauma berat. Komisioner KPAID langsung melakukan pendampingan guna pemulihan psikologis korban.

Ketua KPAID Kabupaten Tasikmalaya Ato Rinato mengatakan, kronologis terbongkarnya kasus perkosaan gadis di bawah umur ini berkat laporan tokoh Kecamatan Cibalong.

Mendapat laporan tersebut, pihaknya langsung mengevakuasi korban dan keluarga dari kediamanya ke kantor KPAID, karena mendapat ancaman pembunuhan dari para pelaku.

“Ancaman itu dilontarkan para pelaku kepada korban agar tak melapor perbuatan bejat pelaku kepada siapapun,” ujar Ato, Selasa (24/11/2020).

“Para pelaku pencabulan berjumlah 10 orang dengan usia 35 sampai 75 tahun. 6 orang pelaku berhasil menggauli korban, dan 4 lainnya melakukan tindakan tidak senonoh terhadap area sensitif korban,” tambahnya.

Ato menyebut, berdasarkan pengakuannya, korban juga harus memenuhi nafsu para pelaku yang sama setiap minggu sekali.

“Korban mengaku kepada pendamping KPAID, perbuatan yang dilakukan para pelaku kepada korban sudah berulang kali dari tahun lalu sampai saat ini,” ungkap Ato.

Selama satu tahun dari pengakuan korban, ia digauli oleh 6 orang secara bergiliran dalam setiap minggunya kecuali pada saat datang mentruasi. Korban pun kerap menolak jika diajak melakukan hubungan suami istri oleh para pelaku.

“Tapi, para pelaku selalu mengancam korban, bahkan ada salah satu terduga pelaku yang mengancam akan membunuh dan ada juga yg mengiming-ngiming dengan uang,” jelas Ato.

Berdasarkan informasi, para pelaku melakukan aksi bejatnya tersebut di kebun belakang rumahnya, di rumah kosong, di saung, bahkan ada juga yang dilakukan sawah.

Saat ini, KPAID sudah melakukan komunikasi panjang lebar dengan Polres Tasikmalaya. Namun hari ini, korban diamankan ke KPAID Tasikmalaya mengingat korban dan keluarganya ini merasa ada ancaman.

“Selain itu, kita bawa ke KPAID untuk menjaga dan memulihkan kondisi fisikis korban dan keluarga, jika suasana betul-betul memungkinkan akan kami kembalikan ke kampung halamannya,” kata Ato.

Lanjutnya, kasus korban pencabuan gadis di bawah umur ini akan ditangani psikolog untuk pandampingan lebih lanjut.

“Selain itu, kondisi kesehatan korban kami akan cek secara general, kami akan koordinasi dengan rumah sakit setempat apakah memang di alat vitalnya ada hal-hal yang mengganggu kesehatan mengingat secara fisik korban itu masih belum siap melakukan hubungan badan,” pungkasnya. Ndhie.

Related posts